Taman Wisata Perairan Kapoposang di Provinsi Sulawesi Selatan, Indonesia

Taman Wisata Perairan Kapoposang berada di wilayah Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan (Pangkep) di Provinsi Sulawesi Selatan.

Penulis: Novemyleo
Editor: Dinar Fitra Maghiszha
tribun
Taman Wisata Kapoposang yang berada di wilayah Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan (Pangkep) di Provinsi Sulawesi Selatan ini merupakan salah satu dari delapan kawasan yang dikelola oleh BKKPN Kupang. 

Selain itu pula terdapat sejumlah perdu dengan jenis yang agak banyak adalah santigi ditambah dengan pisang yang telah dibudidayakan secara intensif.

Flora yang potensial adalah rumput laut, hanya berdasarkan hasil pengamatan lapangan penutupan rumput laut di kepulauan Kapoposang sudah berkurang bahkan bias dikatakan sdh tdk ada.

Tumbuhan padang lamun terlihat sangat mendominasi areal sekitar pantai, dengan demikian, areal sekitar pantai yang letaknya berbatasan dengan terumbu karang, penutupannya didominasi oleh padang lamun. 

Secara umum kondisi terumbu karang banyak mengalami kerusakan, baik karena perbuatan manusia berupa penggunaan bahan peledak dan racun pembius dalam penangkapan ikan.

Terumbu karang yang sudah rusak banyak ditemukan di perairan pulau kondongbali dan Papandangan. Daerah Tenggara Kepulauan Kapoposang berpasir putih yang relative luas yang merupakan daerah wisata.

Daerah tersebut ditumbuhi dengan rataan terumbu tengah yang lebar dengan dasar pasir yang hamper semuanya ditutupi lamun. Karang di daerah ini hamper semuanya mati dan ditutupi lumut, umumnya dari jenis Acropora spp.

Beberapa koloni karang yang mulai tumbuh kembali umumnya dari karang dengan bentuk pertumbuhan massif.

Kondisi Sosial Ekonomi Budaya

Distribusi dan jumlah penduduk dalam kawasan TWP Kepulauan Kapoposang tersebar pada 3 pulau yang berpenghuni yaitu pulau Kapoposang, Papandangan dan Kondongbali. Penduduk Pulau Kapoposang mencapai 522 jiwa meliputi 117 KK.

Komposisi Penduduknya terdiri dari 249 laki-laki dan 273 Perempuan. Penduduk Pulau papandangan mencapai 850 jiwa meliputi 206 KK.

Komposisi penduduknya terdiri dari 465 laki-laki dan 415 perempuan. Penduduk pulau Kondongbali sebanyak 278 KK, jumlah jiwa 1802 jiwa, (terdiri dari 843 laki-laki dan 959 perempuan).

Secara Demografis, Kepadatan penduduk di Kepulauan Kapoposang sebenarnya relative rendah di banding pulau nelayan lain di Sulawesi Selatan. Dengan luas daratan sekitar 84 hektar, dengan jumlah penduduk sekitar 3174 jiwa, berarti kepadatan penduduk di TWP Kepulauan Kapoposang sekitar 37 jiwa/ha.

Kepadatan penduduk masing-masing pulau adalah : Kapoposang 6 jiwa/ha, Papandangan 10 jiwa/ha, Kondongbali 21 jiwa/ha. Bila dibanding pulau nelayan lain di Sulawesi Selatan, kepadatan penduduk di TWP kepulauan Kapoposang jauh lebih rendah.

Ditinjau dari jumlah penduduk, penduduk Kondongbali lebih besar dari pada penduduk pulau lainnya, hal ini karena Kondongbali merupakan kota kecamatan dan telah berkembang pesat sebagai pintu masuk ke kawasan Kapoposang.

Mata Pencaharian

Berdasarkan hasil pengamatan lapangan mata pencaharian utama penduduk Kepulauan Kapoposang berhubungan dengan hasil laut.

Potensi Perikanan

Fauna laut yang dominan di kepulauan kapoposang adalah berbagai jenis ikan perairan, baik sebagai ikan pangan, ikan hias maupun obyek wisata laut. Ikan pangan didominasi oleh Lutjanus decussates, Siganus Spp dan Naso spp.

Ikan yg berpotensi sebagai ikan hias dan daya Tarik wisata didominasi jenis Hemitaurichtys polylepis dan Chaetodon kleini dari suku Chaetodontidae. Jenis-jenis ikan ini masing-masing dapat ditemui pada daerah paparan terumbu karang dan drop off.

Dalam 5 tahun terakhir, terdapat kecenderungan penurunan hasil tangkapan ikan karang utama oleh nelayan pancing di kepulauan kapoposang

Tetapi untuk nelayan yang menggunakan alat tangkap bahan peledak atau racun pembius yang umumnya berasal dari luar kawasan kapoposang, jumlah tangkapannya tetap bahkan meningkat.

Pariwisata

1. Diving :

Selama ini pantai Pulau Kapoposang dijadikan tempat untuk bermain Diving oleh wisatawan. Hal ini karena keindahan terumbu Kapoposang mempunyai nilai keindahan yang cukup besar bila dibandingkan dengan pantai lainnya.

Kegiatan ini sangat menarik wisatawan untuk mengunjungi pantai Pulau Kapoposang. Ditambah lagi dengan kualitas pantai yang belum tercemar oleh kerusakan alam dan juga pasir putih yang mengelilingi sepanjang kawasan pantai.

2. Snorkeling :

Pantai Pulau Kapoposang mempunyai ekosistem terumbu karang dan jenis flora dan fauna yang keanekaragamannya cukup tinggi.

Keindahan ini sangat menarik minat wisatawan untuk melakukan kegiatan snorkeling untuk menikmati keindahan pantai Kapoposang di waktu senggang.

3. Fishing :

Pantai Pulau Kapoposang juga memiliki jenis ikan yang sangat beranekaragam. Jenis ikannya masih cukup banyak karena masih belum dirusak oleh aktivitas penangkan ikan dengan menggunakan alat-alat keras ataupun karena faktor lingkungan.

Wisatawan melakukan kegiatan Fishing pada waktu-waktu senggang sambil menikmati suasana keindahan pantai Pulau Kapoposang.

4. Budidaya Rumput Laut :

Pulau Kapoposang selain mempunyai jenis flora dan fauna yang beranekaragam, juga memiliki jenis rumput laut yang cukup bagus. Sehingga hal ini menarik wisatawan untuk datang dan belaar tentang bagaimana kegiatan budidaya rumput laut yang sudah dijadikan tradisi bagi masyarakat Pulau Kapoposang.

5. Melihat Penyu Bertelur dan Aktivitas Penangkapan Nener :

Pada lokasi pantai lain, kegiatan melihat Penyu bertelur dan aktivitas Penangkapan Nener sudah jarang kita dapati. Hal ini disebabkan oleh kondisi kerusakan pantai yang belum tertangani dengan baik.

Di pantai Pulau Kapoposang keadaan hewan seperti Penyu, Nener masih terjaga dengan baik dari kerusakan. Kondisi ini menjadikan wisatawan untuk mengunjunginya.

6. Sun Rise & Sun Set :

Dengan keindahan pantai yang masih alami, kondisi lingkungan yang masih bagus. Menarik wisatawan untuk menikmati keindahan Sun Rise dan Sun Set.

Untuk ini cukup menarik untuk dilakukan karena didukung oleh nilai keindahan pantai yang cukup bagus. (poskupangwiki.com/*)

Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR
234 articles 182 0

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.


Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved